Bakoel Koffie, Kopi dan Pisang Goreng


Awal bulan maret dimulai dengan weekend! yaaay. Tapi sayangnya tanggal merah di bulan ini jatuh pada hari sabtu, ngga ada deh yang namanya libur kejepit, huhu. Dulu waktu kuliah di Bandung hampir setiap hari saya ke cafe (warung juga, rumah makan padang apalagi!! apapun deh, maklum anak rantau cyint!), apalagi sewaktu skripsi, bisa loh dari pagi sampai malam saya nongkrong di Potluck (kabarnya tempat itu mau tutup! oh no!!!), suatu tempat yang enak banget buat ditongkrongin seharian hehehehe. Kalau udah nongkrong berjam-jam gitu, pasti saya pesannya macem-macem. Mulai dari cemilan, makanan berat, teh, jus, smoothies sampai kopi.


Kalau ngomongin kopi, kurang lebih sejak puasa tahun 2013 lalu saya sudah sangat mengurangi konsumsi minum kopi, kalau pun minum cuma seseruput dari punya si Cumi dan pada waktu saya bermalam di Wae Rebo––dulu sekalinya ngopi saya selalu pesan double espresso, sampai akhirnya "turun" ke hanya melulu caramel machiatto, setelahnya benar-benar bisa switch ke cokelat dan mentok-mentoknya teh (itu pun hanya antara chamomile, chrysanthemum atau kalo ngga ada antara dua itu peppermint).

Di awal Maret yang kebetulan weekend ini, kami pergi ke kedai kopi sekedar santai sore. Si Cumi sih sebenarnya yang kepingin minum kopi dan pisang goreng di cafe (baca: pingin nongkrong). Kalau sudah ada kopi dan pisang goreng enaknya abis itu baca koran yang sekarang tergantikan dengan running berita via smartphone. Dan sayangnya saya lupa bawa novel. Tsk!


Buat si Cumi, minum kopi sudah seperti minum air putih. Maklum, sudah budaya orang Aceh yang selalu identik dengan "nongkrong–ngupi–nongkrong–ngupi" sampe pernah disindir halus sama Ibu Menteri kita yang nyentrik tapi kece itu hihihi *memang bener sih soalnya! Kalau makan steak, pesannya iced capuccino, di kantor baru sampe pagi-pagi pesannya kopi susu, di rumah setiap Sabtu/Minggu requestnya iced Torabika Capuccino (tak lupa dengan taburan Choco Granule-nya). Wathawwww~~
"Ih kok dibiarin sih?"
Jangan salah, di rumah saya selalu menghidangkan pesanannya bersama dengan segelas air putih yang akan saya refill terus. Sedangkan ketika kami lagi makan di luar, saya berusaha selalu membawa air putih/memesan dua jenis minuman: minuman apa saja & air putih/air putih saja. Biasanya sebelum saya minum, dia sudah minum minuman saya duluan hahahahaha.


Sekarang kami sudah jarang keluyuran seharian, lebih senang di rumah. Kalau ingin keluar pun sore ke malam langsung ke tempat yang ingin kita kunjungi––dulu seringnya tawaf dulu ke mall terus pulang-pulang khilaf bawa tentengan, itu juga pulangnya dikepit sama doi sampe parkiran biar ngga tiba-tiba ngilang sendiri masuk ke toko tapi kan ada online shop dan mobile banking, atau sekedar main ke rumah teman, nonton bareng lalu pesan makanan *sudah tuaaa sudah tuaaa~~

Selain santai sore, saya juga sudah membuat list makanan apa saja yang kira-kira akan saya buat untuk konsumsi di bulan ini, baik untuk makanan weekend ketika males kemana-mana maupun bekal suami yang selalu 3 set, hahahaha. Insya Allah saya akan berbagi resep-resep apa saja yang akan dan sudah pernah saya coba di rumah (kalau bisa ada videonya biar lebih gampang dipahami) semoga bisa menginspirasi :)

Have a nice day!




Bakoel Koffie
Bintaro Jaya sektor 7,Tangerang Indonesia

Comments

Popular Posts